Kisah Nyata Ustad Yusuf Mansur

Di suatu perjalanan dari Sukabumi menuju Jakarta, 3 bulan yang lalu, sebelum bulan Ramadhan.

Saat tertidur di perjalanan, terbangunlah Ustad Yusuf Mansur (dibangunkan Allah SWT) dengan rasa ingin pipis. Tidak jauh di depan ada sebuah SPBU, diputuskanlah untuk buang air kecil di SPBU tersebut.

Setelah mobil diparkir dan turun dari mobil, terlihat berlari tergopoh-gopoh seorang satpam SPBU menghampirinya.

“Assalammualaikum pak ustad”, salam si satpam.

“Waalaikumsalam”, ustad menjawab.

“Begini pak Ustad saya ingin cerita alias ngobrol-ngobrol dengan pak Ustad”, sambar si satpam. “Oh ya pak nanti ya setelah saya buang air kecil, tunggu dulu aja di sini sebentar”, kata Ustad Yusuf Mansur sembari dia berjalan menuju toilet. Akan tetapi, si satpam bukannya menunggu malahan dia mengikuti di belakang Ustad, si Ustad pun mengulangi perkataannya.

“Pak tunggu aja sebentar ga lama ko.”

Si satpam pun nyengir sembari berkata, “saya mau shalat Ashar dulu pak”. Ustad melihat jam tangannya yang menunjuk jam 16.55.

“Baru mau shalat Ashar? Ya sudah cepat waktu Ashar bentar lagi habis”. “Ya pak, waktu tugas saya baru selesai jadi baru sempat shalat”, jawab si satpam.

Di dalam toilet setelah selesai buang air kecil Ustad Yusuf merenenung, “Tadi tertidur terus kebangun karena pingin pipis, pas ada SPBU, terus mampir, terus ketemu si satpam. Pasti Allah SWT sudah menjodohkan saya dengan si satpam itu tadi. Ya sudah akan saya dengar dia mau cerita apa.”

Ustad Yusuf Mansur diajak ngobrol di kantin SPBU.

“Begini pak Ustad saya udah bosen kerja di sini, saya ga betah”, kata si satpam

“Lho ga betah? Udah berapa lama kerja di sini?”, Tanya Ustad

“Udah 7 tahun pak”, jawab si satpam

“Nah itu betah namanya, kerja udah 7 tahun”, kata ustad lagi.
“Bukan gitu pak, habis ga ada kerjaan lain pak.”

“Terus kenapa bisa ga betah?”

“Gajinya kecil pak ustad.”

“Emang berapa gaji?”

“Gaji perbulan saya 1,7 juta.”

“Alhamdulillah, segitu kurang pak? Bapak udah punya istri dan anak? Pasti ada yang salah dengan bapak”, sambar ustad Yusuf Mansur.

Si satpam pun nyengir kuda, “hehe, saya ambil motor pak dan saya punya istri dan seorang anak.”

“Ya benar tebakan saya, memang uang cicilannya berapa per bulan?”

“925.000 per bulan pak”. (Pantes aja gaji ga cukup, itu namanya besar pasak dari pada tiang)

“Saya ingin hidup saya berubah pak ustad ga gini-gini aja”, lanjut si satpam.

“Ada 2 syarat kalau Anda ingin berubah. Yang pertama benerin dulu tuh shalat bapak, bagaimana mau berubah kalau shalat aja telat. Shalatlah tepat pada waktunya, begitu suara adzan terdengar, maka berhentilah dari semua aktivitas, bergegas ambil wudhu dan kerjakaan shalat.”

Shalat Ashar kurang lebih jam 15.00, tapi Anda mengerjakan pukul 17.00, berarti bapak telat 2 jam. Sehari 5 waktu shalat, 2 x 5 = 10 jam, sebulan 10 x 30 = 300 jam (12,5 hari), setahun 12,5 x 12 = 150 hari (5 bulan), masa kerja 7 x 5 = 35 bulan (3 tahun). Itu baru dikali waktu kerja bapak 7 tahun di SPBU, kalau dikali umur bapak sesudah masa baligh sampai sekarang? Udah habis waktu bapak sia-siakan, percepatan waktu bapak jelas kalah dengan teman-teman bapak, saudara-saudara bapak yang menunaikan ibadah shalat tepat pada waktunya. Yang lain udah naik pesawat, bapak masih naik sepeda aja. Yang lain udah hidup enak bapak masih gini-gini aja”, papar Ustad Yusuf Mansur.

Sambil manthuk-manthuk si satpam bertanya lagi, “Syarat yang ke 2 apa pak ustad?”

“Yang ke 2 berinfak dan bersedekahlah kamu, sisihkanlah dari penghasilan bapak.”

Si satpam pun nyamber, “Oke pak saya mau benerin shalat saya, tapi untuk syarat yang ke 2 saya ga sanggup pak Ustad, gimana mau infak dan sedekah? Penghasilan saya aja pas-pasan bahkan kurang pak ustad.”

Sambil geleng-geleng pak ustad berkata, “Semua makhluk yang ada di jagat raya ini sudah di atur rezekinya masing-masing oleh Allah SWT, hewan-hewan dan tumbuhan tak terkecuali. Jangankan orang yang bekerja, pengangguran aja sudah dibagi rezekinya, apalagi yang bekerja, saya mau nanya, mana ada sekarang pengangguran yang tidak makan sehari-harinya? Pasti makan, kalau ada yang tidak atau kurang makan, silakan datang ke rumah saya untuk makan. Namanya syarat berarti wajib, mau berubah nasibnya ga?

“Mau pak ustad, tapi berapa sedekahnya?”

“Sebulan gaji deh.”

“Sebulan gaji? Terus makan keluarga saya?”

“Gini aja bapak bilang ke atasan, bon dulu uang gaji bulan depan untuk infak dan sedekah”. Si satpam terbengong-bengong, pertentangan bathin sangatlah kuat antara ikhlas dan tidak, pecahlah itu perang baratayudha di dalam hatinya.

Dan akhirnya, sambil menghela nafas panjang si satpam berkata, “Baiklah pak ustad 2 syarat tadi akan saya laksanakan dengan sebaik-baiknya, terima kasih pak ustad saya udah mengganggu waktu ustad.

“Alhamdulillah, ga apa-apa, lakukanlah syarat tadi dengan semata-mata mengharap ridha Allah SWT.”

Berpisahlah si satpam dengan ustad Yusuf Mansur.

Malam harinya si satpam gendu-gendu rasa dengan istrinya, apa-apa yang sudah di obrolin dengan ustad Yusuf Mansur. Alhamdulillah sang istri pun mendukung niatan dari suaminya dengan penuh hati.
Kemudian, pagi harinya si satpam menghadap kepada komandannya,

“Ndan, saya mau ngebon uang gaji saya bulan depan, boleh ga ndan?”

“Boleh aja, tapi alasannya buat apa?” Tanya balik si komandan.
Si satpam pun terdiam, iya iya buat apa? Masa alasan ngebon untuk infak dan sedekah, kan ga lucu.

“Heh ditanya kok malah diam!” Komandan menyentak.

“Ya ndan kemarin saya ketemu ustad Yusuf Mansur, syarat untuk merubah nasib saya salah satunya bersedekah, jadi saya ngebon mau buat sedekah ndan”, jawabnya dengan lirih dan aga malu-malu.

Si komandannya ketawa…

“Hahaha masa kamu kasbon buat sedekah? Yang bener aja? Tapi oke lah, nanti saya tanya boz besar dulu, kan dia yang meng-ACC.”

Si komandan pun langsung bergegas menghadap boz untuk mengutarakan hajat si satpam anak buahnya.

“Pagi boz, gini salah satu satpam anak buah saya, mau ngebon uang gajinya bulan depan, di ACC ga boz?”

“Buat apaan?”

“Katanya sih mau di gunakan untuk sedekah boz.”

“Mau buat sedekah?” Sambil mantuk-mantuk dan cengar-cengir si boz menyambar lagi,” aneh banget, ya sudah, bilang sama dia boleh, akan saya kasih dia bon gaji bulan depan, suruh ke sini dia.”
Si satpam masuk ruangan boz nya.

“Katanya kamu mau kasbon gaji bulan depan dan uangnya mau buat sedekah?”

“Iya boz, saya mau merubah nasib.”

“Merubah gimana?”

Si satpam pun menjelaskan ke boz nya, kalau mau berubah nasib harus sedekah. Dan si boz pun percaya ga percaya.

Singkat cerita si satpam udah mendapatkan uangnya dan telah menghabiskannya untuk berinfak dan sedekah bagi saudara-saudara dan tetangganya yang kurang mampu.

Hari-hari pun berlalu, sampai tibalah di bulan yang baru. Alhamdulillah semua teman-temannya pada gajian, sendiri-sendiri ga gajian, karena bulan lalu udah di bon. Tapi hari demi hari berlalu, seorang teman satpamnya bertanya-tanya apakah si satpam itu tadi hidupnya serba kekurangan atau tidak, temannya pun melakukan survei, oh ternyata si satpam telah menjual motornya, pantes lempeng aja dia. Si boz pun terus bertanya-tanya sambil menunggu si satpam kenapa ga datang-datang lagi, lempeng amat tu bocah ya, merasa penasaran si boz pun memanggil si satpam untuk menghadapnya di kantin.

“Gimana mau ngebon lagi ga untuk bulan depan, kan uang bulan ini udah ga ada?” Tantang si boz.

“Alhamdulilah ga pak boz.”

Tiba-tiba temennya nyeletuk dari belakang, “dia abis jual motornya boz.”

“Oh abis jual motor, pantes ka ga ngebon lagi.”

“Ga boz, saya jual motor bukan buat saya atau keluarga saya makan boz, tetapi saya jual motor untuk menambahi sedekah saya!” Elak si satpam.
Tambah terbengong-bengong si boz dan penasaran,

“Gini boz saya ceritain, selepas saya bersedekah hari-hari terakhir di bulan lalu saya sempat terbesit di hati rasa was-was dan gundah. Mau makan apa saya dan keluarga saya bulan depan. Eh di awal bulan kemarin Alhamdulillah nama istri saya nyangkut di surat warisan keluarga di kampung, di situ tertera angka 17 juta untuk istri saya”.

Si boz pun nyamber lagi. “Lah kenapa kamu jual itu motor?”

“Saya malu sama ustad Yusuf Mansur, seandainya pada saat itu saya jual motor untuk sedekah pasti Allah SWT akan membalasnya dengan lebih besar lagi. Alhamdulillah sekarang saya dan istri punya warung sembako di rumah sebagai usaha sampingan, semoga dengan ini nasib saya sedikit-sedikit akan berubah menjadi baik dan lebih mulia di mata Allah SWT.”

“Aamiin.”

Semoga dari cerita nyata ini dapat memotivasi teman-teman, bapak-bapak dan ibu-ibu untuk mencontoh si satpam tadi. Ada 2 syarat jika anda sekalian ingin merubah nasib anda di muka bumi ini dan mulia di mata Allah SWT:

1. Shalat tepat waktu.
2. Berinfak dan bersedekahlah dalam keadaan lapang maupun sempit dengan ikhlas.

Kedua syarat tersebut dilakukan dengan semata-mata untuk mendapat ridha Allah SWT.

(Narasumber: Ustad Yusuf Mansur)

————————-

PEDULI SESAMA ANAK YATIM & KAUM DUAFA

Salurkan sebagian rezeki anda melalui salah satu nomor rekening berikut :

Nomor rekening: BRI 0909-01-031189-53-8 a/n Sendy Aldiana

Email: sendyaldiana@yahoo.co.id

This entry was posted in Umum. Bookmark the permalink.